TOP News
Home » Peristiwa » Motivasi Rajin Sholat Tanpa Diperintah

Motivasi Rajin Sholat Tanpa Diperintah

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَمَا تُقَدِّمُوا لِأَنْفُسِكُمْ مِنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِنْدَ اللَّهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

“Dan dirikanlah sholat dan tunaikan zakat. dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahalanya pada sisi Allah. sesungguhnya Allah maha melihat apa-apa yang kamu kerjakan”

Ayat diatas merupakan sepenggal dari puluhan firman Allah yang memerintah untuk melaksanakan sholat. Sholat adalah kewajiban seluruh umat islam tanpa terkecuali yang juga merupakan salah satu rukun islam. Sebagai orang yang beragama seharusnya kita tahu apa yang menjadi tanggung jawab, kewajiban dan larangan Alah SWT. Meski begitu tidak terpungkiri bahwa kita sendiri terkadang juga masih lalai, sering mengabaikan dan mengulur-ulur waktu sholat.

Padahal kita sendiri-pun juga tidak tahu apakah di detik berikutnya Allah masih memberi nafas untuk kita. Sebenarnya banyak dari kita yang tidak sadar akan hal ini, tetapi kita selalu menganggap ringan tanggung jawab sholat yang akan menjadi amal pertama yang akan dihisab di akhirat kelak.

Kali ini kita akan menyimak sepenggal kisah yang bisa menjadi tamparan keras untuk kita para orang tua untuk selalu menegakkan sholat dan mengajari serta memberi tahu anak-anak akan kewajiban umat muslim yang harus mereka tahu.

Tolong_ayah_bunda_nak…. “Aa, Abang, Kaka. Masuk kamar!”

Suara Ayah tegas dengan nada dan volume cukup tinggi namun bermimik wajah lembut. Ada apa gerangan? Ayah hampir tidak pernah sekeras ini saat berbicara. Kami bertiga masuk ke kamar, menuruti perintah Ayah dengan kepala tertunduk.Peluh masih membasahi sekujur punggung, kami baru pulang bermain bola di kampung sebelah saat adzan Isya telah berkumandang. Memang kami terlalu larut bermain.

Kamar itu sebenarnya sebuah garasi yang disulap menjadi tempat tidur bersama dan ruang serbaguna dengan penerangan lampu seadanya. Aa bersila diantara aku dan Kaka yang juga ikut bersila. Kami sering disebut ‘Tiga Serangkai’ oleh tetangga karena selalu bertiga kemana-mana.

Ayah pun bersila di hadapan kami. Wajahnya mempertontonkan kekecewaan yang semakin membuat kami ciut. “Kenapa pulang selarut ini?” Ayah mulai menginterogasi kami. Aa sebagai kakak lelaki pertama memposisikan diri sebagai juru bicara dan mulai berkilah panjang tentang alasan kenapa pulang larut malam. Mulai dari sendal Kaka yang hilang sebelah karena dijahili anak kampung sebelah hingga diajak main Playstation setelah main bola oleh Dodi, tetangga sekaligus teman karib kami bertiga.

“Sudah shalat maghrib?” Sebuah pertanyaan yang mencekat. Aa diam membeku. Apalagi aku, Apalagi Kaka yang paling muda. Kami betul-betul lupa waktu saat itu. Hanya menundukkan kepala yang bisa kami lakukan. Mungkin karena ini wajah ayah begitu kecewa.

“Bu, tolong matikan lampu”, suara Ayah lembut kepada Ibu. Ibu yang semenjak awal ternyata mendengarkan di balik pintu kemudian masuk dan mematikan lampu lalu duduk di samping Ayah. Kamar seketika gelap gulita. “Apa yang bisa kamu lihat sekarang?” Hening. “Semua gelap. Lihat sekeliling kamu, hanya ada hitam. Tapi ulurkan tanganmu ke kanan dan ke kiri. Kamu akan merasakan genggaman tangan saudaramu dan Ayah Ibu.” Kami saling menggenggam. “Tapi tidak lagi saat nanti di alam kubur. Karena kamu akan sendirian dalam kegelapan. Tidak ada saudaramu. Tidak ada Ayah Ibu. Hanya sendiri. Sendiri dalam kegelapan dan kesunyian.” Aku tercekat. Semua terdiam. Genggaman tangan di kanan kiriku mengerat.

Lalu terdengar suara korek api kayu dinyalakan, sesaat tergambar wajah Ayah, Ibu, Aa, dan Kaka akibat kilatan cahaya api pada korek yang dinyalakan Ayah. Semua berwajah sendu. Korek itu membakar sebuah benda yang menghasilkan bara berbau menyengat. Bau obat nyamuk. “Siapa yang berani menyentuh bara ini?” suara Ayah masih mendominasi. Semua diam. Masih diam. “Ini hanya bara. Bukan api neraka yang panasnya jutaan kali lipat api dunia. Maka masihkah kita berani meninggalkan shalat? Shalat yang akan menyelamatkan kita dari gelapnya alam kubur dan api neraka.” Terdengar suara isak tangis perempuan. Itu Ibu.

Genggaman kami semua semakin menguat. “Tolong Ayah. Tolong Ibu. Ayah Ibu akan terbakar api neraka jika membiarkan kamu lalai dalam shalat. Aa, usiamu 14 tahun, paling dewasa di antara semua lelaki. Abang, 12 tahun. Kaka, 10 tahun. Bahkan Rasul memerintahkan untuk memukul jika meninggalkan shalat di usia 10 tahun.

Apa Ayah perlu memukul kamu?” Suara isak tangis mulai terdengar dari hidung kami bertiga. Takut. Itu yang kurasakan. Kami semua saling mendekat. Mendekap, bukan lagi menggenggam. “Berjanjilah untuk tidak lagi meninggalkan shalat. Apapun keadaannya. Sekarang kita shalat Isya berjamaah. Dan kamu bertiga mohonlah ampun kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.” 

Wahai para orang tua, ilustrasi diatas akan menguatkan semangat kita untuk mengikis habis semua yang menjadi ujian dalam menjaga fitrah keimanan kita semua. Dimana kita harus bisa membedakan mana yang menjadi kewajiban, kasih sayang dan kepedulian terhadap anak-anak. Kita harus tega mengingatkan dengan keras apa yang sudah menjadi tanggung jawab, mengajarkan untuk menyembah tuhannya sejak usia 7 tahun.

Membiarkan mereka berjalan sendiri tanpa membimbing dan mengenalkan ilmu agama adalah salah satu jalan menuju jurang kehidupan yang kekal abadi. Tidakkah kalian para orang tua malu jika kelak di akhirat Allah meminta pertanggung jawabanmu?

Di bulan ramadhan yang tinggal menghitung hari ini, marilah kita membenahi segala sesuatunya untuk menyambut bulan yang penuh kemuliaan dengan jiwa yang lapang dan hati yang bersih.

Related image

 

Advertisement

Comments

EDITOR CHOICE